Pandemi Mungkin Membatasi Akses ED untuk Serangan Seksual

Pertemuan departemen darurat (ED) untuk kekerasan seksual meningkat sebelum pandemi COVID-19, menurun segera setelah penguncian diterapkan, dan berfluktuasi saat pandemi berlanjut, analisis terhadap lebih dari 10.000 kunjungan semacam itu di provinsi terpadat di Kanada menunjukkan.

Dr. Katherine Muldoon

“Pada tahun 2020, kami berharap pandemi COVID hanya akan berlangsung beberapa bulan. Namun, seiring berlanjutnya, kami menjadi semakin khawatir dengan terbatasnya akses perawatan kesehatan bagi para penyintas kekerasan seksual selama krisis yang sedang berlangsung,” penulis studi Katherine A. Muldoon, PhD , MPH, rekan peneliti klinis senior di Institut Penelitian Rumah Sakit Ottawa di Ontario, mengatakan kepada Medscape Medical News.

“Tanpa diduga, kami menemukan peningkatan 20%–25% dalam jumlah penyintas kekerasan seksual yang datang ke perawatan darurat sebelum protokol penguncian diberlakukan,” tambahnya. “Setelah penguncian, jumlahnya turun 50%–60% dan berfluktuasi selama…pandemi.”

Saat mereka mengembangkan protokol penguncian baru, pejabat kesehatan masyarakat dan pemerintah harus memasukkan peringatan tentang risiko kekerasan dan menyatakan bahwa penyintas harus tetap hadir untuk perawatan darurat bila diperlukan, kata Muldoon. “Protokol penguncian COVID-19 memiliki akses terbatas ke perawatan kesehatan bagi para penyintas di seluruh dunia, dan hambatan kemungkinan besar lebih besar di rangkaian sumber daya rendah dan mereka yang sangat terpengaruh oleh COVID-19.”

Studi ini dipublikasikan 29 Desember di JAMA Network Open.

Kedua Jenis Kelamin Terkena

Para peneliti menganalisis data administrasi kesehatan terkait dari 197 UGD di Ontario, Kanada, dari Januari 2019 hingga September 2021. Mereka menggunakan 10 periode waktu dua bulanan untuk membandingkan perbedaan frekuensi dan tingkat kunjungan UGD untuk kekerasan seksual pada 2020–2021 (selama pandemi). ), dibandingkan dengan tingkat prapandemi dasar pada tahun 2019.

Serangan seksual didefinisikan oleh 27 prosedur ICD-10 dan kode diagnosis.

Lebih dari 14 juta presentasi ED terjadi selama masa studi, termasuk 10.523 untuk kekerasan seksual. Usia rata-rata adalah 23 tahun untuk pasien wanita dan 15 tahun untuk pria. Sebagian besar pertemuan (88,4%) adalah di antara perempuan.

Selama 2 bulan sebelum pandemi (11 Januari hingga 10 Maret 2020), tingkat kejadian ED untuk kekerasan seksual di kalangan perempuan secara signifikan lebih tinggi daripada tingkat sebelum pandemi (8,4 vs 6,9 kasus per 100.000; rasio tingkat yang disesuaikan dengan usia [aRR]1,22), sedangkan selama 2 bulan pertama pandemi (11 Maret hingga 10 Mei 2020), angkanya jauh lebih rendah (4,2 vs 8,3 kasus per 100.000; aRR, 0,51).

Di antara laki-laki, angkanya lebih tinggi selama 2 bulan sebelum pandemi, tetapi tidak berbeda secara signifikan, dibandingkan dengan tingkat sebelum pandemi (1,2 vs 1,0 kasus per 100.000; aRR, 1,19). Namun, angka tersebut menurun secara signifikan selama 2 bulan pertama pandemi (0,5 vs 1,2 kasus per 100.000; aRR, 0,39).

Selama 12 bulan mulai 11 Juli 2020, angkanya sama dengan tahun 2019. Namun, pada periode waktu terakhir (11 Juli hingga 10 September 2021), angkanya jauh lebih tinggi daripada selama tingkat prapandemi (1,5 vs 1,1 kasus per 100.000; aRR, 1,40).

Analisis lebih lanjut menunjukkan pola yang sama untuk semua kelompok umur, ukuran komunitas, dan kuintil pendapatan. Angka tersebut sebagian besar berada di atas tingkat sebelum pandemi selama dua bulan menjelang pandemi dan di bawah tingkat yang diharapkan sejak awal pandemi dan seterusnya. Namun, dari 11 Juli hingga 10 September 2020 (selama palung di musim panas, ketika serangan seksual umumnya lebih tinggi) dan dari 11 Mei hingga 10 September 2021 (juga selama palung dan musim panas), tingkat kembali ke tingkat sebelum pandemi. .

“Pandemi COVID-19 telah menyebabkan banyak perubahan pada masyarakat dan pemberian serta akses perawatan kesehatan,” tulis para penulis. “Kami merekomendasikan agar pengambilan keputusan terkait penanganan pandemi COVID-19 mencakup pertimbangan antikekerasan untuk mengevaluasi bagaimana kebijakan dan protokol memengaruhi risiko kekerasan dan memastikan bahwa mereka yang membutuhkan layanan kesehatan dapat mengakses layanan tanpa rasa khawatir.”

“Klinik khusus dan trauma-informasi adalah solusi terbaik untuk mendorong para penyintas datang untuk perawatan darurat setelah serangan seksual,” kata Muldoon. “Dokter harus dipersiapkan dan dilatih untuk memberikan perawatan terbaik bagi para penyintas kekerasan dan memastikan bahwa mendapatkan perawatan tidak menimbulkan trauma ulang. Membina percakapan tentang pengalaman umum kekerasan dan menghilangkan stigma terhadap mereka yang terpapar kekerasan tetap merupakan cara terpenting untuk menciptakan ruang yang lebih aman dan masyarakat.”

Jalur Perawatan Khusus

Mengomentari studi untuk Medscape, Samuel A. McLean, MD, MPH, direktur Institute for Trauma Recovery dan profesor kedokteran darurat, psikiatri, dan anestesiologi di University of North Carolina di Chapel Hill, mengatakan, “Dokumen kerja penting ini pengurangan kunjungan penyintas kekerasan seksual untuk perawatan darurat dan pengumpulan bukti forensik selama masa pandemi. Tidak mungkin untuk mengetahui dengan pasti apakah pengurangan kunjungan ini sepenuhnya karena pengurangan serangan seksual, tetapi sejumlah bukti tidak langsung membuat ini tidak mungkin.”

Dr. Samuel McLean

Hasilnya menyoroti pentingnya memastikan bahwa perawatan kekerasan seksual dipertahankan selama lonjakan volume perawatan darurat, tambah McLean, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Hal ini dapat dilakukan melalui metode seperti jalur perawatan khusus yang menghindari waktu tunggu yang lama bagi orang yang selamat untuk mendapatkan perawatan, dan pesan kesehatan masyarakat yang menginformasikan kepada publik tentang akses berkelanjutan ke perawatan selama lonjakan. Bukti, termasuk data yang dikutip oleh penulis, menunjukkan bahwa pengurangan pencarian perawatan yang sama ini terjadi di Amerika Serikat dan di tempat lain.”

Studi ini didukung oleh Kementerian Kesehatan Ontario dan Dana Pertanyaan Penelitian Kesehatan Terapan Perawatan Jangka Panjang. Muldoon, rekan penulis studi, dan McLean melaporkan tidak ada hubungan keuangan yang relevan.

Jaringan JAMA Terbuka. Diterbitkan online 29 Desember 2022. Teks lengkap

Ikuti Marilynn Larkin di Twitter: @MarilynnL.

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan LinkedIn