Kematian Kanker AS Menurun Secara Keseluruhan, Tapi Kanker Prostat Membuat Rebound

Oleh Dennis Thompson

Reporter Hari Kesehatan

KAMIS, 12 Januari 2023 (HealthDay News) — Kematian akibat kanker terus menurun, turun 33% sejak 1991 dan menyelamatkan sekitar 3,8 juta nyawa, menurut laporan statistik tahunan American Cancer Society.

Tetapi tren individu dalam keseluruhan kisah sukses itu menyoroti perjuangan untuk menemukan cara terbaik untuk mencegah, mendeteksi, dan mengobati kanker bagi semua orang Amerika, kata masyarakat itu.

Sisi positifnya, Amerika Serikat melihat penurunan 65% yang “menakjubkan” pada tingkat kanker serviks di antara wanita berusia 20 hingga 24 tahun antara tahun 2012 dan 2019, akibat langsung dari vaksinasi human papillomavirus (HPV), kata Dr. William Dahut, kepala petugas ilmiah di American Cancer Society (ACS).

“Upaya yang dilakukan anak-anak kami selama 20 tahun terakhir atau lebih untuk menjalani vaksinasi sebenarnya telah menyelamatkan nyawa,” kata Dahut, mencatat bahwa tingkat kasus yang menurun “sepenuhnya mengikuti waktu ketika vaksin HPV diproduksi.”

Chief executive officer Karen Knudsen menambahkan bahwa “ini adalah beberapa bukti dunia nyata pertama bahwa vaksinasi HPV mungkin efektif dalam mengurangi kejadian kanker dan [death rates].”

Sayangnya, tingkat kanker prostat stadium lanjut sedang meningkat, kemungkinan didorong oleh kebingungan dan konflik mengenai pedoman skrining, kata pejabat ACS.

Penyebab utama kedua kematian akibat kanker bagi pria AS, kasus kanker prostat naik 3% per tahun dari 2014 hingga 2019 setelah dua dekade menurun, menurut laporan itu.

Ada juga peningkatan diagnosis pria dengan kanker prostat stadium lanjut sebesar 5% dari tahun ke tahun, “jadi kami tidak menangkap kanker ini lebih awal, ketika kami memiliki kesempatan untuk menyembuhkan pria,” kata Knudsen.

Pria kulit hitam, khususnya, dipengaruhi oleh peningkatan kanker prostat, menurut laporan tersebut.

Pria kulit hitam, sayangnya, memiliki 70% peningkatan kejadian kanker prostat dibandingkan dengan pria kulit putih dan peningkatan kanker prostat dua hingga empat kali lipat. [death rates] sebagaimana terkait dengan kelompok etnis lain di Amerika Serikat,” kata Knudsen.

Otoritas terkemuka bangsa untuk pemeriksaan kesehatan, Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS, merekomendasikan agar pria berusia antara 55 dan 69 tahun mendiskusikan potensi manfaat dan bahaya pemeriksaan kanker prostat dengan dokter mereka dan kemudian memutuskannya sendiri.

Pedoman American Cancer Society merekomendasikan agar dokter mendiskusikan skrining dengan pria pada usia lebih dini – 40 untuk mereka yang memiliki kerabat dekat yang menderita kanker prostat, 45 untuk pria berisiko tinggi, dan 50 untuk hampir semua orang lainnya.

Kekhawatirannya adalah bahwa alat skrining – tes PSA (prostate-specific antigen) berbasis darah – dapat dipengaruhi oleh faktor selain kanker prostat, kata Knudsen. Misalnya, radang prostat dapat menyebabkan peningkatan PSA.

Pria yang menjalani operasi kanker prostat atau terapi radiasi dapat berakhir dengan efek samping seumur hidup seperti impotensi atau inkontinensia. Karena itu, pedoman skrining cenderung konservatif.

Tapi ilmu seputar deteksi kanker prostat telah maju dalam beberapa tahun terakhir, kata Dahut.

Dokter sekarang dapat menyusun profil genetik yang akan mengungkapkan peningkatan risiko pada beberapa pria. Misalnya, gen BRCA2 yang biasanya diasosiasikan dengan kanker payudara “menempatkan orang pada risiko lebih tinggi terkena kanker prostat yang lebih agresif,” kata Dahut.

Alat pencitraan juga telah meningkat.

“Pencitraan MRI prostat telah benar-benar mengubah cara kami berpikir untuk benar-benar menentukan apakah kanker prostat mungkin ada dan bagaimana melanjutkan dan melakukan biopsi,” kata Dahut. “Dan mungkin ada cara untuk melakukan MRI yang relatif cepat. Mereka melakukan itu sebenarnya di Inggris sekarang.”

Menggabungkan riwayat keluarga, faktor risiko genetik, dan hasil MRI dapat membantu dokter menyingkirkan potensi kanker prostat dari kasus di mana kadar PSA meningkat karena alasan lain, kata Dahut.

Knudsen setuju.

“Ini bukan tahun 1990-an, di mana peningkatan PSA akan memicu strategi pengangkatan prostat yang berpotensi prematur,” katanya. “Kami telah bergerak jauh melampaui itu sebagai sebuah lapangan.”

Untuk mengatasi tren kanker prostat ini, ACS meluncurkan inisiatif IMPACT — Bersama-sama Meningkatkan Kematian dari Kanker Prostat.

Ini bertujuan untuk membalikkan perbedaan dalam kanker prostat untuk pria kulit hitam dan mengurangi tingkat kematian secara keseluruhan pada tahun 2035, kata Knudsen.

IMPACT akan mencakup program penelitian baru, peningkatan upaya pendidikan dan pertimbangan ulang pedoman skrining kanker prostat, jelasnya.

“Dengan kanker prostat masih duduk sebagai penyebab kedua kematian akibat kanker, dan pergeseran ke arah diagnosis penyakit yang lebih agresif, kita tidak bisa lagi mundur dan tidak bertindak,” kata Knudsen.

Laporan Cancer Statistics 2023 berisi kabar baik lainnya, termasuk tingkat kelangsungan hidup lima tahun tertinggi sepanjang masa sebesar 12% untuk kanker pankreas, naik 1 poin persentase dari tahun sebelumnya.

Ini adalah pertama kalinya sejak 2017 tingkat kelangsungan hidup untuk kanker pankreas meningkat dua tahun berturut-turut, Jaringan Aksi Kanker Pankreas mencatat dalam sebuah pernyataan.

Tidak ada metode deteksi dini standar untuk kanker pankreas, yang seringkali hanya memiliki gejala samar. Penyakit ini biasanya didiagnosis terlambat, setelah menyebar.

“Untuk penyakit sesulit kanker pankreas, peningkatan tahunan sebesar 1 poin persentase merupakan tonggak penting dan menggembirakan yang menunjukkan bahwa kita menuju ke arah yang benar dan pendekatan komprehensif kita berhasil,” kata Julie Fleshman, presiden dan CEO dari jaringan. “Tetapi 12% masih merupakan tingkat kelangsungan hidup lima tahun terendah dari semua kanker utama, jadi kami perlu membangun momentum ini dengan terus mendanai penelitian untuk menemukan strategi deteksi dini dan pilihan pengobatan yang lebih baik untuk pasien kanker pankreas.”

Temuan ini dipublikasikan secara online pada 12 Januari di CA: A Cancer Journal For Clinicians.

Informasi lebih lanjut

American Cancer Society memiliki lebih banyak tentang fakta dan statistik kanker.

SUMBER: William Dahut, MD, kepala ilmiah, American Cancer Society, Atlanta; Karen Knudsen, MBA, PhD, CEO, American Cancer Society, Atlanta; Julie Fleshman, MBA, JD, presiden dan kepala eksekutif, Jaringan Aksi Kanker Pankreas, El Segundo, California; CA: Jurnal Kanker Untuk Dokter, 12 Januari 2023, online