Berhenti Minum Menyembuhkan Bahkan Penyakit Hati Berisiko Tinggi

Pasien dengan penyakit hati terkait alkohol (ALD) yang berpantang alkohol memiliki hasil yang lebih baik, termasuk penurunan semua penyebab dan kematian terkait hati, bahkan jika mereka memiliki hipertensi portal risiko tinggi, menunjukkan studi retrospektif.

Lebih dari 300 pasien ALD dengan hipertensi portal yang signifikan secara klinis (CSPH) yang menjalani pengukuran gradien tekanan vena hepatik (HVPG) awal diikuti selama rata-rata 3 tahun.

Mereka yang tetap berpantang alkohol ditemukan memiliki 61% penurunan risiko dekompensasi hati, serta 57% penurunan risiko kematian terkait hati dan 55% penurunan risiko semua penyebab kematian.

Yang terpenting, penurunan dekompensasi hati terlihat bahkan pada pasien dengan HVPG ≥ 20 mm Hg, yang menandakan hipertensi portal berisiko tinggi, demikian temuan studi tersebut, yang dipublikasikan secara online di Clinical Gastroenterology and Hepatology.

“Penelitian ini memberikan bukti efek menguntungkan dari pantang alkohol pada tahap yang berbeda dari hipertensi portal pada sirosis terkait alkohol,” kata penulis senior Thomas Reiberger, MD, Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi, Universitas Kedokteran Wina, Austria.

“Dengan demikian, mencapai dan mempertahankan pantang alkohol harus menjadi prioritas utama dalam pengelolaan pasien ALD, terlepas dari tingkat keparahan penyakitnya.”

Pasien dengan tingkat HVPG tertinggi “berada pada risiko komplikasi tertinggi dan karenanya harus dipantau secara ketat oleh tim multidisiplin,” katanya.

Fokus pada Kasus Parah

Pada saat pasien didiagnosis dengan ALD, mayoritas sudah memiliki penyakit hati dekompensasi. Oleh karena itu, ini adalah “salah satu penyebab utama kematian terkait hati” dan menyumbang setengah dari semua kematian terkait sirosis hati, catat para penulis.

Hipertensi portal, “pendorong yang mendasari dekompensasi hati” pada pasien ALD, diperburuk oleh konsumsi alkohol, yang selanjutnya meningkatkan risiko dekompensasi hati, tambah mereka.

Pengobatan andalan saat ini untuk sirosis dan hipertensi portal pada ALD adalah beta-blocker nonselektif, yang mengurangi tekanan portal dan peradangan sistemik, dan pantang alkohol, catat para peneliti.

Meskipun penelitian sebelumnya menghubungkan pantang alkohol dengan hasil yang lebih baik, dampaknya pada pasien yang telah berkembang ke tingkat hipertensi portal yang signifikan secara klinis atau risiko tinggi belum ditetapkan, tulis mereka.

Untuk menyelidiki lebih lanjut, para peneliti mempelajari pasien dengan penyakit hati kronis lanjut akibat ALD yang menjalani penilaian dasar HVPG di satu pusat di Wina, Austria, antara Januari 2004 dan Desember 2020.

Para pasien diharuskan memiliki CSPH dan ALD yang dikonfirmasi melalui biopsi hati atau riwayat asupan alkohol berlebihan yang kronis dalam waktu yang lama.

Mayoritas (75,6%) dari 320 pasien adalah laki-laki, usia rata-rata adalah 57 tahun, dan HVPG rata-rata adalah 20 mm Hg. Penyakit hati dekompensasi terjadi pada 87,5% pasien pada awal studi.

Pasien dikeluarkan jika mereka memiliki etiologi penyakit hati yang tidak berhubungan dengan alkohol atau keganasan, di antara kriteria lainnya.

Mengikuti penilaian HVPG dasar, pasien ditindaklanjuti di klinik rawat jalan, dengan asupan alkohol yang dilaporkan sendiri dinilai pada setiap kunjungan dan selama setiap tinggal di rumah sakit.

Selama rata-rata tindak lanjut 36 bulan, 75,3% pasien tetap pantang dan 24,7% melaporkan konsumsi alkohol aktif. Pasien dengan asupan alkohol aktif secara signifikan lebih muda daripada rekan mereka yang berhenti merokok tetapi memiliki HVPG yang serupa.

Analisis statistik mengungkapkan bahwa pantang alkohol dikaitkan dengan penurunan risiko dekompensasi hati yang signifikan, dengan rasio hazard yang disesuaikan sebesar 0,39 (P < 0,001).

Selain itu, tidak mengonsumsi alkohol dikaitkan dengan penurunan yang signifikan pada kematian terkait hati, dengan rasio hazard yang disesuaikan sebesar 0,43 (P < 0,001), serta kematian semua penyebab, dengan rasio hazard yang disesuaikan sebesar 0,45 (P < 0,001). 001).

Pantang juga secara signifikan mengurangi kejadian kumulatif dekompensasi hati pada pasien dengan HVPG 10-19 mm Hg, pada probabilitas 3 tahun 32,4% vs 60% untuk pasien non-abstinen (P < 0,001).

Efek serupa terlihat pada pasien abstinen dengan HVPG ≥ 20 mm Hg, dengan kemungkinan dekompensasi hati selama 3 tahun sebesar 57,5% vs 82,6% pada peminum aktif (P = 0,002).

Metodologi Studi Dipertanyakan

Studi ini dibatasi oleh ketergantungannya pada penggunaan alkohol yang dilaporkan sendiri, daripada tindakan objektif atau kuesioner standar emas, kata Michael R. Lucey, MD, PhD, kepala Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi, Fakultas Kedokteran Universitas Wisconsin dan Kesehatan Masyarakat, Madison.

Pengukuran HVPG yang dilakukan dalam penelitian ini bersifat invasif dan “relatif jarang sebagai tes standar,” dan tidak akan dilakukan secara teratur,” kata Lucey, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, kepada Medscape Medical News.

Dewan peninjau kelembagaan tidak akan mengizinkan studi prospektif menggunakan metodologi peneliti karena melibatkan tes invasif yang “tidak memiliki nilai klinis,” tambahnya.

Secara keseluruhan, penelitian ini memberikan data untuk mendukung “harapan yang berlaku” bahwa berpantang alkohol baik untuk penyakit hati yang berhubungan dengan alkohol, katanya.

Tiffany Wu, MD, Divisi Gastroenterologi dan Hepatologi, Mayo Clinic, Rochester, Minnesota, mengatakan bahwa metodologi penelitian membuat hasil terbuka untuk bias pengukuran.

“Di luar kuantitas yang dikonsumsi, mungkin ada berbagai faktor perilaku yang memengaruhi gangguan penggunaan alkohol dan penyakit hati terkait alkohol” yang mungkin lebih baik ditangkap oleh teknik pengukuran yang lebih “halus” atau biomarker baru, kata Wu kepada Medscape Medical News. Dia juga tidak terkait dengan penelitian.

Pantang Sulit Dipertahankan

Tetap bebas alkohol sulit bagi banyak pasien, kata Lucey. Di banyak masyarakat, termasuk di Amerika Serikat, alkohol adalah “bagian dari tatanan sosial”, dan banyak pasien tidak akan mempertimbangkan untuk menghentikan alkohol.

Akibatnya, ada “keengganan nyata dari pihak dokter dan penyedia lainnya untuk memberitahu orang untuk berhenti,” kata Lucey.

Pedoman terbaru telah merekomendasikan bahwa pasien dengan ALD dikelola oleh para ahli dalam gangguan penggunaan alkohol, tambahnya. Namun, pengobatan yang rumit adalah “pemisahan antara perawatan penyakit hati dan perawatan kecanduan dan gangguan penggunaan alkohol.”

Wu mengatakan dia berharap penelitian ini akan mendorong lebih banyak dokter untuk mendiskusikan pantang alkohol dengan pasien mereka.

“Ada beberapa hambatan tingkat individu dan sistem untuk memberikan perawatan bagi pasien dengan penyakit hati terkait alkohol,” kata Wu. “Ini termasuk kenyamanan atau pelatihan yang tidak memadai untuk menyaring, mengidentifikasi, dan mengobati gangguan penggunaan alkohol di tingkat penyedia.”

“Studi seperti ini dapat membantu memberikan panduan untuk memajukan diskusi antara pasien dan penyedia,” katanya.

Beberapa penulis didukung bersama oleh Kementerian Federal Austria untuk Urusan Digital dan Ekonomi; Yayasan Riset, Teknologi, dan Pengembangan Nasional; Boehringer Ingelheim; dan Asosiasi Riset Doppler Kristen. Reiberger menyatakan hubungan dengan AbbVie, Boehringer Ingelheim, Gilead, MSD, Philips Healthcare, Gore, Intercept, Roche, Bayer, dan Siemens. Lucey dan Wu melaporkan tidak ada hubungan keuangan yang relevan.

Klinik Gastroenterol Hepatol. Diterbitkan online 5 Desember 2022. Teks lengkap

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan LinkedIn